11 Alasan Kenapa Kamu Harus Bertekad Kuliah di Luar Negeri

Data Commercial Service Amerika Serikat (AS) memperkirakan lebih dari 69.000 mahasiswa Indonesia tengah menempuh pendidikan di luar negeri pada tahun 2018/19 dan 9.130 di antaranya berkuliah di AS.

Hal ini sejalan dengan penelitian “International Education” yang dilakukan HSBC Group (HSBC) dengan responden global dan dipaparkan dalam konferensi pers di Jakarta (18/9/2019) bertajuk “The Power to Write Their Success Story: Pass It On with HSBC Premier Next Gen”.

Survei global HSBC ini melibatkan 897 responden dengan retang usia 17-29 tahun dari berbagai negara, di antaranya; Australia, China, Perancis, Jerman, Hong Kong, India, Malaysia, Singapura, Taiwan, Inggris dan Amerika Serikat.

Dari hasil survei diperoleh temuan generasi saat ini selalu tertantang untuk melanjutkan pendidikan ke luar negeri, melampaui batas-batas negara.

“Ambisi untuk mengoptimalkan potensi dan kompetensi agar terus kompetitif telah mendorong generasi borderless saat ini untuk mendapat pendidikan terbaik di manapun,” ujar Fransisca Kallista Arnan, Head of Marketing Retail Banking & Wealth Management, PT Bank HSBC Indonesia.

11 alasan kuliah di luar negeri

Dari responden survei tersebut ditemukan setidaknya 11 alasan kuat mengapa harus memilih luar negeri sebagai pilihan melanjutkan studi pendidikan tinggi:

1. Menjadi lebih mandiri (60 persen setuju)

2. Mengenal wawasan, budaya dan pengalaman baru (60 persen setuju)

3. Menjadi lebih percaya diri (52 persen setuju)

4. Membangun jaringan baru di tempat studi (51 persen setuju)

5. Meningkatkan kemampuan bahasa asing (50 persen setuju)

6. Harapan penghasilan yang lebih baik (42 persen setuju)

7. Pengalaman kerja internasional (38 persen setuju)

8. Kebanggan sekolah luar negeri (30 persen setuju)

9. Menguatkan posisi tawar saat bekerja di dalam negeri (28 persen setuju)

10. Akses yang lebih luas (27 persen setuju)

11. Biaya hidup yang lebih terjangkau (20 persen setuju)

7 pertimbangan kuliah di luar negeri

Hasil survei pendidikan global HSBC juga menunjukan setidaknya ada 7 hal yang menjadi pertimbangan saat generasi baru ini memutuskan luar negeri sebagai pilihan dalam melanjutkan studi:

1. Pertimbangan kualitas pengajaran (88 persen setuju)

2. Peluang pekerjaan di masa depan (85 persen setuju)

3. Biaya kuliah (83 persen setuju)

4. Rekomendasi sekolah, teman, orangtua atau guru (82 persen setuju)

5. Peringkat perguruan tinggi secara global (82 persen setuju)

6. Lokasi (81 persen setuju), serta

7. Dukungan jejaring di luar negeri (81 persen setuju)

4 manfaat kuliah ke luar negeri

Hal menarik, dari survei ini juga menunjukan generasi sekarang sangat memahami manfaat atas pilihan mereka melanjutkan studi ke luar negeri, di antaranya:

1. Membuka pola pikir dan cakrawala yang lebih luas (85 persen setuju)

2. Meningkatkan kompetensi dan kemampuan (84 persen setuju)

3. Menjadi pribadi yang lebih kuat (84 persen setuju)

4. Menjadi “warga dunia” tanpa batas negara (67 persen setuju)

“Selain itu, penelitian HSBC menunjukkan bahwa selulusnya kuliah, anak-anak ini kini telah memiliki ambisi baru untuk memiliki rumah, mobil dan lain-lain. Ini pun memerlukan dukungan agar mereka bisa meraihnya,” tutup Fransisca.

Sumber: Kompas

Penulis: Yohanes Enggar Harususilo

Gambar: Freepik